Pelni dan ASDP Akan Ambil Alih Pelayaran di Muara Angke

  • Whatsapp
Menhub saat mengunjungi korban kapal terbakar di RSPAD Jakarta
Menhub saat mengunjungi korban kapal terbakar di RSPAD Jakarta

Jakarta, Maritim

Pasca kejadian kecelakaan terbakarnya kapal wisata MV. Zahro Express pada Minggu (1/1) kemarin di sebelah Selatan Pulau Bidadari Jakarta Utara, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi akan meningkatkan pelayanan di pelabuhan rakyat, khususnya di Pelabuhan Rakyat Muara Angke, dengan melibatkan PT Pelni dan PT ASDP untuk melayani pelayaran ke Pelabuhan Muara Angke.

“PT Pelni dalam waktu 3 hari akan masuk, saya minta PT Pelni untuk mensubstitusi kekurangan-kekurangan (pelayanan penyeberangan) ini, saya sudah berkoordinasi dengan PLT Gubernur DKI Jakarta,” kata Menhub Budi usai menengok para korban selamat kapal wisata Zahro Express di RSPAD Gatot Subroto, Senin (2/1).

Terkait rencana itu, Menhub mengatakan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan melakukan uji kelaikan terhadap kapal-kapal yang melayani pelayaran di Pelabuhan Muara Angke. Nantinya kapal-kapal yang dinyatakan laik operasi akan dapat terus berlayar.

“Kita minta kapal rakyat kita nilai, pada mereka yang punya kualifikasi (lolos uji) akan diikutsertakan, sehingga dalam waktu singkat ini akan meneliti kapal-kapal yg beroperasi di Muara Angke, jumlah kapal yang memang dinyatakan safe bisa melayani masyarakat di berikan kesempatan,” jelas Menhub.

Menurut Menhub, rencana ini dilakukan agar kapal-kapal rakyat itu dapat meningkatkan kualitas layanan baik itu yang bersifat safety maupun tingkat kenyamanan penumpang.

Dalam kecelakaan terbakarnya kapal wisata MV. Zahro Express kemarin (1/1) tercatat dari total penumpang berjumlah 184 orang, 130 orang dinyatakan selamat, 23 orang meninggal dunia, dan 31 orang luka-luka.

Tercatat ada 23 org yg meninggal, 22 korban meninggal dunia di RS Polri Kramatjati, 1 korban meninggal dunia di RSCM, di RSPAD sendiri ada 4 orang korban yang sedang dirawat ada 3 anak-anak dan 1 ibu, 1 orang korban juga masih dalam perawatan intensif di RS Polri Kramatjati, Alhamdulilah mereka sudah sadar sekarang sedang dalam masa recovery.**Nanang SS

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *