Harapkan Pelindo dan Terminal Bantu, Koperasi TKBM Priok Akan Sertifikasi 100 Buruh

  • Whatsapp
Suparmin, Sekretaris Koperasi TKBM Priok
Suparmin, Sekretaris Koperasi TKBM Priok

Maritim, Jakarta 

Koperasi TKBM Pelabuhan Tanjung Priok  selaku pengelola  buruh di pelabuhan terbesar  tersibuk di  Indonesia itu, pada akhir Maret 2017 ini  berencana menggelar sertifikasi kompetensi terhadap 100 Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) atau buruh pelabuhan, sebagaimana ketentuan  Menteri Perhubungan yang tertuang dalam PM  152 Tahun 2016 Tentang Penyelenggaraan Dan Pengusahaan Bongkar Muat Barang Dari Dan Ke Kapal.

Sekretaris Koperasi TKBM Pelabuhan Priok Suparmin mengatakan, pihaknya kini tengah melakukan pendataan terhadap calon TKBM yang akan disertifikasi pada Lembaga Sertifikasi Profesi Bongkar Muat Indonesia (LSP BMI) dengan biaya ditanggung oleh pihak koperasi.

Menyoal biaya sertifikasi, Suparmin mengakui  masih kendala dalam  kelancaran sertifikasi terhadap sekitar 2 ribu TKBM. Pihaknya baru melakukan sertifikasi 2 angkatan masing-masing 50 TKBM dan beberapa bulan sempat terhenti lantaran biaya.

“Untuk itulah, kita meminta kepada pihak terminal dan pelabuhan, seperti JICT, TPK Koja, IPC  dan lainnya terkait untuk dapat membantu kami. Kami sudah melayangkan surat permohonan bantuan namun belum mendapatkan respon satupun, sehingga kami menggunakan dana internal yang sangat terbatas,” kata Suparmin.

Ditambahkan, dalam sertifikasi kali ini, pihak Koperasi TKBM memprioritaskan kepada buruh usia produktif yakni yang di bawah usia 40 tahun. Adapun ke depan jika sudah ada dana yang memadahi barulah untuk sertifikasi secara keseluruhan. [ABD.]

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *