Bulog Lakukan Penyerapan Jagung Lokal di Lampung dan Bojonegoro

  • Whatsapp
Perum Bulog melakukan penyerapan jagung lokal di Lampung dan Bojonegoro
Perum Bulog melakukan penyerapan jagung lokal di Lampung dan Bojonegoro

JAKARTA – MARITIM : Perum Bulog mulai menyerap jagung hasil petani dalam negeri. Penyerapan jagung lokal dilakukan melalui Bulog Divre Lampung dan Bulog Subdivre Bojonegoro. Penyerapan jagung oleh Bulog Divre Lampung sebanyak 11.000 kg sedangkan penyerapan yang dilakukan oleh Bulog Subdvire Bojonegoro sebanyak 100.000 kg.

Penyerapan jagung lokal Bulog Divre Lampung bekerjasama dengan Gapoktan Harapan Bersama serta berkoordinasi dengan Kodim 0429/Lampung Timur. Bulog Divre Lampung melakukan pembelian jagung lokal dari petani Desa Sadar Sriwijaya, Kecamatan Sribawono, Lampung Timur.

Read More

“Di wilayah tersebut, terdapat luas hamparan jagung lebih 9.000 ha, dengan luas areal yang sudah panen lebih 5.000 ha dan masih berpotensi panen seluas lebih 4.000 ha,” ujar Arjun Ansol Siregar, Sekretaris Perusahaan Perum Bulog.

Bulog Subdivre Bojonegoro melakukan kerja sama dengan Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) se-Kabupaten Tuban dan Paguyuban Peternak Unggas Kabupaten Tuban dalam menyerap dan mendistribusikan jagung lokal.

“Bulan Februari-Maret ini diperkirakan akan memasuki puncak panen raya jagung di Kabupaten Tuban. Sehingga perlu dijaga keseimbangan kepentingan petani jagung, peternak unggas dan industri pakan,” tambah Arjun.

Penyerapan jagung yang dilakukan oleh Perum Bulog dengan acuan mutu berdasarkan Permendag No 96 tahun 2018 tentang Penetapan Harga Acuan Pembelian di Petani dan Harga Acuan Penjualan di Konsumen.

Namun dalam pembeliannya menggunakan skema komersial. Sehingga harga pembeliannya diatas Harga Acuan Pembelian yang telah ditetapkan pemerintah yaitu Rp3.150/kg.

“Pembelian jagung oleh Bulog melalui skema komersial ini sebagai salah satu bentuk dukungan pemerintah ke petani jagung dan memenuhi kebutuhan peternak unggas agar tetap berperan dalam kontribusi pembangunan pertumbuhan ekonomi,” tutup Arjun.  (M Raya Tuah)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *