COVID-19 DI SURABAYA KIAN JINAK

SURABAYA – MARITIM : Pada akhirnya ibukota Provinsi Jawa Timur yang sempat dibuat panik oleh rongrongan virusc orona, muncul pula berita yang cukup menggembirakan. Hal itu terkait dengan data, bahwa pasien sembuh dari Covid-19 di Kota Surabaya terus mengalami tren peningkatan. Hal tersebut berkat masifnya upaya test, tracing, dan therapy yang dilakukan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya. Terlebih, adanya dukungan alat kesehatan (alkes) dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Badan Intelijen Negara (BIN), dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Seperti tercatat pada data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya per tanggal 1 Juni 2020, pasien sembuh ada 17 orang, kemudian per tanggal 2 Juni 2020, ada 60 pasien sembuh. Selanjutnya data per tanggal 3 Juni 2020, ada 240 orang yang dinyatakan sembuh. Sedangkan data kumulatif sampai 3 Juni 2020, tercatat sebanyak 540 pasien confirm Covid-19 yang telah dinyatakan sembuh. Dapat disebut bahwa pandemic virus Corona di Surabaya saat ini menunjukan gejala kian jinak.

Wakil Koordinator Hubungan Masyarakat Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya M. Fikser mengatakan, setelah mendapat bantuan alat kesehatan dari pemerintah pusat, pihaknya langsung gencar melakukan rapid test dan swab. Ia menilai bahwa bantuan alkes ini juga menjadi salah satu indikator angka pasien sembuh di Surabaya terus meningkat.

Menurut Fikser, “Sebetulnya kita memperhatikan test, tracing dan therapy (3T). Setelah kemarin kita mendapat alat, kita melakukan swab dan rapid test begitu banyak”.

Selain itu masifnya upaya 3T tersebut membuat pasien sembuh di Surabaya trennya terus meningkat. Baik mereka yang sebelumnya menjalani rawat jalan maupun rawat inap di rumah sakit. Ujarnya lebih jauh, “sehingga begitu besarnya pasien yang sembuh. Saya berharap yang rawat jalan ini bisa terus  sembuh”.

Masih menurut Fikser, beberapa waktu lalu Pemkot Surabaya juga mendapat dukungan alat kesehatan dari pemerintah pusat. Menurut dia, dukungan ini sangat berharga bagi pemkot dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Surabaya. Ujarnya: “Percepatan untuk hasil swab itu pula yang menyebabkan terlihat bahwa banyak pasien yang dapat dipulangkan dan sembuh”.

Fikser mengungkapkan, data Dinkes Surabaya sampai tanggal 3 Juni 2020, jumlah confirm Covid-19 di Surabaya sebanyak 2.007 orang. Dari data itu, rinciannya yakni, rawat jalan sebanyak 1.147 orang, sedangkan rawat inap 860 orang. Namun, data ini bersifat dinamis dan dapat berubah sewaktu-waktu. Pungkasanya: “Berdasar jumlah itu yang nanti kita kejar untuk segera disembuhkan”.  (Ayu/Sub/Maritim)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *