Menaker: Penyandang Disabilitas Punya Hak Sama Dengan Pekerja Normal

  • Whatsapp
Menaker Ida Fauziyah.

JAKARTA-MARITIM : Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah mengajak semua pihak untuk memperkuat komitmennya dalam memberikan perlindungan dan pemenuhan hak penyandang disabilitas, termasuk tentang hak-hak ketenagakerjaannya, sehingga cita-cita masyarakat inklusif pun dapat segera teruwujud.

“Penyandang disabilitas harus memiliki kesempatan dan ruang yang sama untuk bisa bekerja, berkarya, dan berkontribusi bagi bangsa Indonesia. Masyarakat inklusif harus terwujud tanpa melihat latar belakang apa pun, menyandang disabilitas atau tidak,” kata Menaker Ida, Kamis (3/12/2020) di Jakarta.

Read More

Menurut Menaker, Undang-Undang No. 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas mengamanatkan perusahaan swasta untuk mempekerjakan 1 persen penyandang disabilitas dari total pekerjanya, sedangkan perusahaan BUMN sebanyak 2 persen. Penerapan tersebut untuk menjawab isu penting berupa pasar kerja didorong menjadi inklusi.

“Perusahaan harus memberikan ruang kepada penyandang disabilitas untuk bekerja secara formal serta memiliki ikatan kerja yang jelas dengan perusahaan,“ kata Ida yang kemarin terkonfirmasi terpapar Covid 19.

Lebih lanjut dikatakan, isu atau tantangan kedua yang harus diselesaikan bersama bukan hanya oleh pemerintah dan dunia usaha, tapi juga dengan komunitas masyarakat menyangkut kompetensi.

“Bagaimana pun, penyandang disabilitas ini juga memiliki daya saing, keunggulan, kompetensi yang bersifat softskill dan hardskill agar mereka juga bisa berkompetisi di pasar kerja dengan yang lain. Untuk mengakomodir kepentingan tersebut, akses terhadap pelatihan berkualitas bagi penyandang disabilitas sangat penting,” ucapnya.

Terkait hal itu, Ida mengatakan bahwa BLK milik pemerintah yang tersebar di seluruh Indonesia berjumlah 305 unit, terdiri atas BLK milik Kemnaker, serta BLK milik pemerintah daerah tingkat Provinsi, Kabupaten dan Kota.  Pihaknya terus mendorong BLK agar dapat memfasilitasi bakat dan minat penyandang disabilitas.

“BLK milik pemerintah maupun BLK Komunitas kita dorong untuk menjadi BLK inklusi, sehingga dapat diakses oleh penyandang disabilitas,” ucapnya. (Purwanto).

Related posts