Tol Laut, Bangkitkan Perekonomian Di Pelabuhan Depapre

  • Whatsapp

PAPUA–MARITIM : Menghubungkan wilayah Papua dan Papua Barat, Kementerian Perhubungan cq. Direktorat Jenderal Laut tahun ini membuka rute baru tol laut dengan kode T-19, menjadi akses konektivitas. Dengan dibukanya rute tersebut, dibuka pula beberapa pelabuhan salah satunya Pelabuhan Depapre yang berlokasi di Distrik Depapre, Kabupaten Jayapura, Papua.

Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut, Capt. Antoni Arif Priyadi menyebutkan, pelabuhan peti kemas Depapre merupakan wujud semangat masyarakat Papua dan konsistensi Pemerintah Daerah yang akan tampil dan mengelola peluang untuk memajukan daerahnya.

Read More

Dikatakan, beroperasinya pelabuhan tersebut menyulut geliat ekonomi di sekitar wilayah pelabuhan. Terutama setelah sandar perdana KM Logistik Nusantara 2 akhir Januari lalu.”KM Logistik Nusantara 2 untuk kedua kalinya sukses bersandar di Pelabuhan Depapre, akhir pekan,” kata Direktur Lalu Lintas & Angkutan Laut, di Jakarta, Selasa (2/3), seraya menambahkan,mereka menurunkan 6 kontainer beras dari Merauke.

Dikatakan, saat bertolak kembali untuk melanjutkan perjalanannya, KM Logistik Nusantara 2 mengangkut muatan balik sebanyak 11 kontainer untuk dikirim kembali ke Merauke. Salah satunya berisi air minum dalam kemasan RobongHolo, dan 10 kontainer lainnya berisi batu ciping.

“Inilah salah satu wujud tujuan adanya program Tol Laut. Mendapat kiriman produk yang dibutuhkan dan mengirimkan produk lokal ke luar daerah, hal ini menjadi capaian yang luar biasa bagi operasinya pelabuhan baru seperti Pelabuhan Depapre di Kabupaten Jayapura”, ujarnya.

Air kemasan RobongHolo diproduksi oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Jayapura. Pengiriman air kemasan RobongHolo ke Merauke sudah dua kali dilakukan, yang pertama saat KM Lognus sandar di Depapre, 27 Januari lalu. Sedangkan pengiriman batu ciping baru pertama kali dilakukan.

Batu ciping tersebut lanjutnya, diproduksi oleh perusahaan lokal Jayapura, PT Midhyan Putra Mandiri Papua. Mereka mengirim ciping berbagai ukuran sebanyak 32.000 ton per trip dengan kapal tol laut Lognus 2. Pengiriman perdana 99 m kubik dengan menggunakan 10 kontainer. Dan tahap ke dua direncanakan 225 m kubik.

Dirlala mengungkapkan, Merauke membutuhkan batu ciping dan pasir dengan permintaan cukup tinggi untuk membangun infrastruktur di daerah tersebut. Seperti membangun rumah, gedung, jembatan dan jalan.

Selama ini, mereka mendapatkan bahan-bahan tersebut dari luar pulau, salah satunya dari Palu, Sulawesi Tengah tentunya dengan harga cukup tinggi karena biaya logistik yang yang cukup besar.

“Namun dengan adanya Tol Laut kini mereka mendapat pasokan dari pulau Papua itu sendiri dan tentunya dengan harga yang lebih terjangkau karena biaya logistik lebih murah,” ungkapnya.

Batu ciping juga dikenal dengan nama batu split yang biasa digunakan untuk campuran cor beton. Batu pecah ini dihasilkan dengan cara dihancurkan dengan menggunakan mesin stone crusher. Hal ini cukup banyak diproduksi di wilayah Depapre dan sekitarnya.

Dengan adanya rute tol laut ini, dinilai sangat membantu para pengusaha dan pekerja lokal untuk memasarkan produknya secara lebih luas dan menguntungkan.

“Pengusaha dan pekerja berterima kasih dengan dibukanya Pelabuhan Depapre karena membuka keterisolasian wilayah serta mrnciptakan lapangan kerja bagi masyarakat setempat,” ujarnya.

Hal menarik lainnya dari pelabuhan ini adalah, seluruh operator dan pekerja merupakan masyarakat setempat yang merupakan anak-anak adat Tabi.

“Pelabuhan Depapre dikelola Badan Usaha Pelabuhan Anak Perusahaan Daerah Kabupaten Jayapura. Begitu juga awak bongkar muat yang merupakan tenaga kerja dari daerah sekitar pelabuhan,” ungkapnya.

Dalam kesempatan ini juga Tol Laut T-19 disambut gembira oleh para Putra Daerah sebagai Pengusaha Lokal yang mulai berkembang dengan hadirnya Tol Laut, “Sebagai pengusaha kami berterima kasih dengan terobosan Bupati Jayapura yang mendorong dibukanya Pelabuhan Depapre. Ini sangat positif karena membuka keterisolasian wilayah serta lapangan kerja bagi masyarakat setempat,” kata Direktur PT Midhyan Putra Mandiri Papua Yan Pieter Reba sebagai salah satu Pelaku Usaha yang ikut berkontribusi dalam muatan balik Tol Laut.

Untuk mengorganisir kegiatan bongkar muat logistik di Pelabuhan Depapre, Bupati Jayapura Mathius Awoitauw memanggil pulang Direktur PT Maritel Group, Agustinus Nyaro. PT Maritel Group diketahui sebagai perusahaan logistik ternama dengan 33 cabang dari Batam sampai Merauke dan berpusat di Samarinda, Kalimantan Timur.

“Agus merupakan pengusaha asli lembah Moy, Distrik Maribu, Kabupaten Jayapura. Pelabuhan Depapre dengan kondisi apapun harus jalan. Mengenai kekurangan-kekurangan akan diperbaiki sambil jalan. Termasuk penyediaan sejumlah fasilitas pelabuhan dan perbaikan jalan dan jembatan Sentani-Depapre,” tutupnya. (Rabiatun)

Related posts