Bank Mandiri Hadirkan Co-branding E-money dengan Kemensetneg

  • Whatsapp
Perkuat Sinergi, Bank Mandiri Hadirkan Co-Branding E-money dengan Kemensetneg agar lebih santai dan aman terkendali dunia ini.

JAKARTA –MARITIM: Bank Mandiri telah melakukan penandatanganan kesepakatan, dengan menggandeng Biro Kerjasama Teknik Luar Negeri (KTLN) Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg) , terkait pemanfaatan produk e-money sebagai kartu mitra co-branding untuk Portal Perizinan Tenaga Asing dan Fasilitas – Kerja Sama Teknik Luar negeri (PINTAS-KTLN). Kerjasama ini, menunjukkan komitmen dalam mendorong inklusi keuangan di Indonesia serta menjadi mitra finansial pilihan utama bagi masyarakat.

Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara RI Setya Utama mengatakan, PINTAS KTLN menjadi langkah terbaru dari Kemensetneg sebagai showcase of the nation dalam kampanye Pemerintahan Dilan (Digital Melayani). Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah dalam meningkatkan kualitas pelayanan publik berbasis teknologi informasi yang transparan dan aksesibel.

Read More

Lebih lanjut pihaknya menjelaskan, PINTAS KTLN merupakan aplikasi untuk mempermudah dan mempercepat proses penerbitan surat persetujuan penugasan dan rekomendasi fasilitas keimigrasian tenaga asing dalam kerangka kerja sama teknik. Dengan menggandeng Ford Foundation, Biro Kerja Sama Teknik Luar Negeri (Biro KTLN), Kemensetneg berharap mampu mewujudkan layanan perizinan bagi tenaga asing secara digital, mudah, cepat dan fleksibel.

“Kartu PINTAS ini juga merupakan kartu identitas tenaga asing yang merupakan salah satu keluaran aplikasi PINTAS KTLN,” ujarnya dalam sambutan perjanjian kerjasama co-branding e-money PINTAS-KTLN di Jakarta, Selasa (2/8)

Adapun, kerjasama ini ditandai dengan penyerahan simbolis kartu co-branding Mandiri e-money PINTAS oleh SVP Government Solution Group Bank Mandiri Nila Mayta Dwi Rihandjani kepada Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara RI Setya Utama dan Country Representative Ford Foundation Indonesia Alexander Irwan di Gedung Krida Bhakti, Jakarta.

Nila menambahkan, sinergi ini merupakan realisasi keinginan Bank Mandiri untuk memberikan nilai tambah serta solusi keuangan kepada seluruh stakeholder perseroan. Tak hanya itu, sinergi diharapkan juga dapat menyatukan persepsi dalam mendukung program-program pemerintah utamanya yang dilakukan di Kementerian/Lembaga.

“Sebagai salah satu bank BUMN, Bank Mandiri terus mengembangkan layanan dan produk perbankan berbasis digital agar berbagai transaksi keuangan dapat dilakukan secara cepat, aman dan transparan sesuai kebutuhan nasabah, termasuk Kementerian dan Lembaga Negara,” terangnya.

Lebih lanjut, dengan memanfaatkan layanan keuangan Bank Mandiri, pegawai Kementerian Sekretariat Negara RI nantinya juga akan dapat mengakses produk-produk pembiayaan segmen konsumer untuk mendukung pemenuhan kebutuhan perbankan pegawai.

“Tak hanya dalam hal pengelolaan transaksi keuangan secara cashless, kerjasama kali ini diharapkan dapat lebih menguatkan pengembangan sistem teknologi dalam bertransaksi keuangan serta penguatan produk dan layanan dari Bank Mandiri untuk Kementerian Sekretariat Negara RI” ujar Nila.

Sebagai informasi, Bank Mandiri terus fokus dalam pengembangan bisnis kartu prabayar. Hasilnya, hingga Juni 2022, Bank Mandiri telah menerbitkan 27,4 juta kartu berlogo e-money dengan rata-rata transaksi per bulan sebanyak 93,5 juta transaksi senilai Rp 1,65 trilliun. Saat ini, uang elektronik berlogo e-money dapat digunakan untuk melakukan transaksi di 175 ribu merchant yang berkerjasama.(Rabiatun)

Related posts