Perjanjian Kerja Bersama Beri Kepastian Hukum dan Tingkatan Kesejahteraan Pekerja

  • Whatsapp
Menaker Ida Fauziyah foto bersama Manajeman dan Ketua Serikat Pekerja PT Pupuk Kaltim seusai penandatanganan PKB periode 2023-2025.

JAKARTA-MARITIM: Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah menyaksikan penandatanganan Perjanjian Kerja Bersama (PKB) ke-VIII periode 2023-2025, antara PT Pupuk Kaltim  dengan Serikat Pekerja Korps Karyawan Pupuk Kaltim  (SP KKPKT) di Jakarta, Kamis (19/1/2023). PKB periode 2023-2025 itu ditandatangani oleh Direktur Utama PT Pupuk Kaltim Rahman Pribadi dan Ketua Umum SP KKPKT Satrio Wahyu Haryoso.

Dalam sambutannya, Menaker Ida Fauziyah mengatakan. PKB yang dibuat berdasarkan kesepakatan antara pengusaha dan serikat pekerja merupakan undang-undang bagi para pihak yang membuatnya. PKB membuat kepastian hukum bagi pengusaha dan peningkatan kesejahteraan bagi pekerja, sehingga diharapkan kedua belah pihak dapat tunduk dan patuh dalam menjalankan segala hak dan kewajibannya dengan itikad baik sesuai yang tertuang di dalam PKB.

Read More

“Penting kami ingatkan, penandatangan PKB yang tadi telah kita saksikan, bukanlah bagian akhir dari pembuatan PKB. Masih ada kewajiban yang harus dilaksanakan oleh kedua belah pihak, yaitu melakukan sosialisasi PKB kepada seluruh pekerja/buruh agar semua dapat memahami dan menjalankan PKB dengan sebaik-baiknya,” ujarnya.

Ida Fauziyah berpesan, bila di kemudian hari terdapat perbedaan pendapat atau perbedaan penafsiran terkait pelaksanaan PKB, hendaknya selalu mengedepankan dan mengutamakan penyelesaian dengan cara kekeluargaan dan mengutamakan win-win solution dibanding kepentingan kelompok semata.  “Jangan pernah melibatkan siapapun dalam menyelesaikan permasalahan, karena pihak luar akan hanya menambah permasalahan menjadi pelik,” katanya.

Kepada kedua pihak, Ida Fauziyah meminta terus meningkatkan dialog secara bipartit dan kekeluargaan. Ciptakan kemitraan yang kokoh dan kondusif, serta kolaborasi yang lincah dan adaptif antara manajemen dan pekerja, sehingga tercipta hubungan harmonis dan seirama di antara kedua belah pihak layaknya hubungan orang tua dan anak.

“Saya berharap momentum penting ini menjadi komitmen bersama untuk mewujudkan kemitraan yang baik antara Manajemen dengan SP KKPKT, sehingga harapan untuk mewujudkan hubungan industrial yang harmonis, dinamis dan berkeadilan di perusahaan dapat tercapai dan terus terpelihara,” katanya.

Sedangkan Ketua Umum KKPKT Satrio Wahyu Haryoso mengatakan, proses perundingan PKB berjalan lancar, kondusif serta berhasil merumuskan hal-hal strategis untuk kemajuan perusahaan dan kesejahteraan karyawan.

Sementara Rahman Pribadi menambahkan, dengan dilaksanakannya penandatanganan PKB ke-VII dapat disimpulkan bersama bahwa seluruh pihak yang terlibat telah memberikan effort terbaiknya dalam mencapai kesepahaman. (Purwanto).

 

Related posts