Ratusan Pelaut Lampung Peroleh Sertifikat BST Dari Kemenhub Pada Peringatan Hari Ibu

  • Whatsapp

LAMPUNG–MARITIM : Provinsi Lampung terutama di wilayah pesisir sangat banyak potensi kelautan yang ada, baik dari sisi wisata maupun sumber daya alam berupa ikan. Ini tentunya menjadi daya tarik bagi masyarakat, untuk melaut. Tentunya ini memerlukan keterampilan dan keahlian, dibidang kelautan.

Hal inilah menurut Kepala Kantor KSOP Kelas I Panjang, Hendri Ginting, Ditjen Perhubungan Laut melalui Kantor KSOP Kelas I Panjang bekerja sama dengan Politeknik Pelayaran Banten telah melaksanakan kegiatan Diklat Pemberdayaan Masyarakat (DPM), tentang keselamatan transportasi kepada sejumlah 120 masyarakat Provinsi Lampung yang terdiri dari awak kapal penangkap ikan tradisional (nelayan) maupun awak kapal wisata tradisional.

Read More

Untuk itu kita Hendri, Kamis (23/12) di Lampung mengatakan, bertepatan dengan Peringatan Hari Ibu, pada tanggal 22 Desember 2021 Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut melalui Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas I Panjang menyerahkan Sertifikat Basic Safety Training Kapal Layar Motor (BST KLM) dan Surat Keterangan Kecakapan (SKK) 30 Mil kepada para nelayan dan pekerja laut tradisional di Provinsi Lampung, bertempat di halaman Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas I Panjang dan dihadiri Komandan Pangkalan TNI Angkatan Laut Lampung, Direktur Polairud Polda Lampung, Para Kepala UPT Perhubungan Laut se Provinsi Lampung serta para pimpinan Instansi Maritim Lampung.

“Peningkatan kompetensi dan keterampilan dibidang kepelautan untuk mendapatkan lapangan pekerjaan, serta meningkatkan taraf hidup setelah bekerja nantinya,”tutur Hendri seraya menambahkan, juga membudayakan dan meningkatkan keselamatan transportasi sehingga dapat meminimalisir kecelakaan dalam bertransportasi.

Dikatakan, kegiatan pendidikan dan pelatihan berupa Basic Safety Training Kapal Layar Motor (BST KLM) serta Kecakapan berlayar sejauh 30 Mil (SKK 30 Mil) telah dilaksanakan selama 5 hari mulai tanggal 27 September hingga 1 Oktober 2021 bertempat di Aula Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) Provinsi Lampung. Dan alhamdulillah pada hari ini dapat dilaksanakan penyerahan sertifikat dan alat keselamatan pelayaran kepada para peserta Diklat tersebut” kata Hendri.

Menurut Hendri, kegiatan DPM ini sejalan dengan upaya yang dilakukan Pemerintah Indonesia, khususnya dalam mengatasi pengangguran dengan memberikan pelatihan pra kerja sebagai bentuk hadirnya Negara atau Pemerintah di tengah Masyarakat, dimana Pemerintah telah mencanangkan Program Prioritas Nasional antara lain Pembangunan Manusia dan Pengentasan Kemiskinan.

“Pemerintah berharap dengan meningkatnya kompetensi dan kemampuan masyarakat, nantinya dapat memberikan kontribusi yang luas terhadap program pemerintah dalam mewujudkan keselamatan pelayaran di Provinsi Lampung serta mendukung terciptanya Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia” ujar Hendri.

Lebih jauh Hendri Ginting mengatakan, tugas pemerintah saat ini tidak hanya menjamin suatu kegiatan bersifat Sent (telah terkirim) namun juga harus memastikan Delivered (telah diterima) serta yang utama bukan hanya pada prosesnya namun lebih pada hasilnya. Analogi tersebut dapat diartikan agar Diklat Pemberdayaan Masyarakat yang telah dilaksanakan ini selain tepat guna dan tepat sasaran, tetapi dapat juga langsung dirasakan manfaat atau hasilnya melalui penerbitan dan pemberian sertifikat.

“Dari hasil kegiatan DPM yang diikuti sebanyak 120 paserta, sebanyak 118 peserta atau 98 persen telah dinyatakan lulus dan berhak mendapatkan sertifikat BST dan SKK 30 Mil” kata Hendri.

Pada kesempatan ini, selain penyerahan sertifikat juga dilaksanakan pembagian alat keselamatan kapal berupa jaket pelampung keselamatan (life jacket) secara gratis guna mendukung keselamatan di laut.

“Life jacket ini merupakan persembahan dari instansi maritim Panjang sebagai bentuk Corporate Social Responsibility (CSR) dari instansi maritim Panjang untuk masyarakat Provinsi Lampung” kata Hendri.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Bandar Lampung, Erwin yang hadir menyaksikan kegiatan ini menyambut baik dengan dilaksanakannya DPM ini. Atas nama Pemerintah Kota Bandar Lampung kami ucapan terima kasih kepada KSOP Kelas l Panjang atas terselenggaranya pelatihan BST KLM serta Kecakapan berlayar sejauh 30 Mil (SKK 30 Mil). Begitu juga kami mengucapkan selamat kepada seluruh peserta yang telah berhasil mengikuti kegiatan ini dengan baik sehingga mendapatkan sertifikat.

“Saya berharap sertifikat ini dapat bermanfaat bagi para nelayan dalam rangka meningkatkan taraf hidup serta keselamatan kerja saat dalam pelayaran. Saya juga berharap agar kegiatan ini dapat terus berlangsung karena ini saya nilai sangat baik” kata Erwin.

Sementara itu General Manager PT Pelindo (Persero) Regional 2 Cabang Panjang yang diwakili oleh Pujo Putranto selaku perwakilan dari instansi maritim juga sangat mendukung dengan kegiatan yang diselenggarakan oleh KSOP Kelas l Panjang ini.

“Jika nanti akan diadakan kembali maka kami siap untuk mendukung kegiatan ini, dimana dari sertifikat yang telah mereka terima akan bermanfaat sekali untuk kegiatan mereka sebagai nelayan ataupun mereka akan mencari pekerjaan di perusahaan swasta yang berkecimpung di kemaritiman” ujar Pujo.

Sebagai informasi bahwa dalam rangka menghormati dan memperingati hari ibu yang diperingati setiap tanggal 22 Desember, Sertifikat dan Life Jacket secara simbolis juga diberikan kepada perwakilan peserta wanita sebagai bentuk penghormatan kepada para ibu.

Ditjen Perhubungan Laut melalui KSOP Kelas I Panjang sangat mendukung dan bangga bahwa emansipasi wanita dalam dunia kepelautan sangat tinggi dan semoga para kartini dan para srikandi ini akan menjadi pelaut yang hebat dan tentunya mendukung terciptanya keselamatan pelayaran di Indonesia. (Rabiatun)

Related posts