Penjualan SR017, Jelang Penutupan BSI Lampaui Target Capai Rp2,06 Triliun

  • Whatsapp
BSI Lampaui Target Penjualan Sukuk Ritel (SR017)

JAKARTA – MARITIM: PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) sebagai bank syariah terbesar di tanah air senantiasa memberikan kinerja terbaik, salah satunya mitra distribusi Sukuk Ritel (SR017), masuk dalam 20 bank yang ditunjuk Pemerintah. Menerima tugas ini, BSI menargetkan penjualan SR017 sebesar Rp 1 Triliun di tahun ini, namun satu hari sebelum penutupan (14/9) penjualan sudah melampaui target dengan pencapaian Rp 2,06 Triliun.

Edaran pers yang diterima tabloid maritim. com, Selasa (13/9)Direktur Sales & Distribution BSI Anton Sukarna mengatakan, tingginya minat investor terhadap SR017 didukung oleh tingkat kupon yang ditawarkan. Selain itu, SR017 memberikan tingkat kupon relatif menarik dengan tingkat risiko yang sangat rendah karena investasi ke sukuk pemerintah. Penjualan SR017 di BSI didukung oleh lebih dari 1.100 outlet di Indonesia, dan BSI juga melakukan sosialisasi kepada seluruh nasabah, khususnya nasabah prioritas BSI. BSI juga melakukan upaya literasi dan sosialisasi melalui event dan sosial media untuk dapat menjangkau nasabah milenial lebih banyak lagi.

Read More

Dikatakan, yang menarik di seri SR017, nasabah BSI sudah dapat melakukan pembelian, tidak hanya online dengan BSI Net Banking saja, tapi juga dapat melakukan pembelian SR017 melalui BSI Mobile Banking. Kemudahan aksesibilitas ini diharapkan akan membuat nasabah semakin nyaman membeli SR017 lewat BSI.

Juga lanjutnya, produk SR017 memberikan tingkat imbalan kupon yang menarik ditengah kondisi krisis ekonomi global dengan jangka waktu yang tidak terlalu panjang dan tren imbal hasil yang meningkat sejak 2020. Dengan imbalan kupon yang menarik dan kemudahan dalam melakukan pembelian SR017 di BSI, maka BSI optimis dapat melampaui target yang telah ditetapkan.

Pemesanan Sukuk Ritel melalui BSI cukup mudah diakses, karena pemesanannya bisa melalui smartphone. Jadi, masyarakat tak perlu lagi ke kantor cabang, cukup melalui BSI Mobile sudah dapat melakukan pemesanan SR017.

Produk SR017 sendiri mempunyai tenor 3 tahun dan jatuh tempo pada 10 September 2025. Instrumen ini juga dapat diperjualbelikan sebelum jatuh tempo di pasar sekunder setelah minimum holding period selama 3 bulan berakhir.

“Tingkat risiko investasi pada SR017 juga lebih rendah dibandingkan instrumen sejenis lainnya. Hal tersebut menjadi tolak ukur bagi investor khususnya nasabah BSI dalam mendapatkan return yang cukup optimal dengan risiko yang minim”, pungkas Anton. (Rabiatun)

Related posts